"We are not professional film critics. We just want to enjoy and to give our opinions about movies. If you have different opinion from us, we would be very happy. Because it shows that we live in a very complex society, with many different thoughts, opinions, and taste. So the movie makers will be challenged to always satisfy their audiences and they will make more and more great movies of all times..."

- Ode & Yanti -

Tuesday, 8 March 2016

88th Annual Academy Awards - My Thoughts

Also Published here.


88th Annual Academy Award


Perhelatan Academy Awards yang ke-88 memang sudah berlalu sejak minggu lalu, daftar pemenang juga bisa dilihat di berbagai media, tapi tidak ada salahnya kalau saya menulis pendapat saya pribadi mengenai para pemenang dan hal-hal seputar perhelatan penghargaan insan film Hollywood yang dikenal luas sebagai The Oscars.

Mari mulai mengenai jalannya acara. Komedian Chris Rock yang menjadi Pembawa Acara memberikan sebuah Opening Monologue yang mengejutkan, dengan menyatakan kalau Hollywood Rasis! Meski disampaikan dengan gayanya yang lucu, tapi esensi yang disampaikan sepertinya tepat sasaran, mengingat tahun ini tidak ada nominasi berkulit hitam. Apakah aktor berkulit hitam tahun ini tidak berkarya? Saya rasa tidak. Samuel L. Jackson bermain baik di The Hateful EightWill Smith juga berperan baik di Concussion, meskipun tidak sebaik penampilannya di Seven Pounds atau The Pursuit of Happiness. Lalu bagaimana dengan Straight Outta ComptonThat movie is epic. Jadi, apakah Hollywood rasis? Bisa iya, bisa juga tidak. Ada baiknya mungkin kita lihat juga nominasi lain sebelum menghakimi.


Dari segi penghargaan yang diberikan, the 88th Oscars merupakan malam bagi Mad Max : Fury Road dan Leonardo DiCaprio. Mengapa? Pertama-tama Mad Max: Fury Road meraih 6 Award, terbanyak dari film lain yang berkompetisi tahun ini. Meskipun tidak meraih satupun yang dianggap “penting” seperti best Actor/Actress, Best Director atau Best Picture, tapi raihan 6 award yang kebanyakan dari sisi teknis menunjukkan bahwa Mad Max:Fury Road merupakan film yang bagus, dan saya akui memang film ini bagus. Kedua, Leonardo DiCaprio akhirnya memenangkan Oscar untuk Best Actor in a Leading Role. Yup, Aktor ini bolak-balik masuk nominasi untuk aktingnya yang baik di film lain, tapi baru tahun ini dia memenangkan piala berbentuk manusia berlapis emas. Ada yang meragukan kualitas akting Leonardo DiCaprio? Mulai dari Basketball Diary, Titanic, Romeo+Juliet, Inception, The Great Gatsby, penampilannya selalu baik hanya saja mungkin kurang keberuntungan *hahaha*.

Alicia Vikander


Mark Rylance














Alicia Vikander memenangkan Best Actress in a Supporting Role untuk perannya di The Danish Girl, bersaing dengan Kate WinsletRachel McAdamsRooney Mara dan Jennifer Jason Leigh. Sedikit catatan bagi ada yang belum menonton The Danish Girl, bersiap terpukau dengan akting dari Edward Redmayne. Film lain Alicia Vikander juga memenangkan Oscar untuk Best Visual Effect, yaitu Ex-Machina. Untuk Best Actor in a Supporting Role piala manusia emas botak dibawa pulang oleh Mark Rylance untuk peran apiknya sebagai mata-mata Rusia dalam film Bridge of Spies. Disini saya agak heran, memang akting Mark Rylance sangat baik, tapi saya awalnya menduga Mark Ruffalo yang akan memenangkan Oscar di kategori ini, karena saya memang lebih terkesan dengan penampilan Mark Ruffalo di Spotlight. Well, sepertinya selera saya dengan selera Academy sedikit berbeda.

Brie Larson
Leonardo DiCaprio














Untuk Actor dan Actress in a Leading Role sepertinya selera saya dan anggota Academy sama. Saya tidak kaget kalau Brie Larson yang memenangkan category Actress in a Leading Role. Hal ini karena menurut saya nominator lainnya tidak dalam penampilan terbaik mereka. Saya pernah melihat penampilan Cate Blanchett dan Jennifer Lawrence yang lebih baik daripada menampilan mereka di Carol dan JoyLeonardo DiCaprio memenangkan Oscar juga sebenarnya tidak membuat saya kaget, saya pun berpendapat tahun ini memang tahunnya Leo. Saya justru kaget The Revenant tidak mendominasi 88th Oscars, hanya memenangkan 3 piala dari 12 nominasi. Apa ini berarti saya juga menjagokan The Revenant untuk Best Picture? Tidak, saya lebih mengharapkan Room dan Spotlight yang memenangkan kategori film terbaik, kenyataannya memang akhirnya Spotlight yang membawa pulang Piala Oscar untuk kategori tersebut. Kenapa saya menjagokan kedua film tersebut? Spotlight punya cerita yang berbobot dan disajikan dengan penampilan luar biasa para pemeran di film ini, terutama Mark Ruffalo. Sementara untuk Room, ceritanya memang sederhana, tapi jika anda sudah menonton film ini apakah anda tidak terpukau dengan akting dari Jacob Tremblay? Baru berusia 9 tahun tapi Tremblay bermain sangat baik sebagai Jack di film ini. Lalu kenapa Jacob Tremblay tidak masuk nominasi Aktor Terbaik? Entahlah….


Jacob Tremblay

Kembali ke pertanyaan awal...apakah Hollywood rasis? Menurut saya tidak, hanya saja kebetulan tahun ini memang aktor/aktris berkulit hitam masih kurang greget karena untuk di kategori Best Actor sudah diisi oleh yang menampilkan kualitas luar biasa. Bahkan seorang Tom Hanks tidak masuk dalam nominasi. Sobetter luck next time buat mereka yang berkulit hitam.

Well, that’s it, my insight about the 88th Academy Awards. Sekali lagi ini hanya pendapat pribadi saya sebagai pecinta film. Silakan dikomentari, saya akan dengan senang hati menanggapi (kalau ada waktu..hahahahaha).

1 comment:

Please share your opinions here :)